SLIDER

TO HOMESCHOOL OR NOT TO HOMESCHOOL?

Disclaimer dulu yaa, ini bukan merupakan ajakan maupun saran untuk homeschooling atau enggak . Tapi merupakan unek-unek pribadi aja, yang semoga ada sedikit faedah yang bisa diambil tapi kalau enggak ya jangan diikutin. Jadi postingan ini merupakan sebuah lanjutan dari school from home rant. 

Lucu sih tapi, walaupun capek dan emosional banget tiap berurusan dengan peronlinean dan tugas-tugas. Tapi ngeliat kondisi pandemi gini kok malah jadi pingin homeschooling yah? Terutama emang punya teman-teman yang udah lama HS dan udah lama ngikutin dan suka ikut kelas lepasannya Rumah Inspirasi.

Rasa-rasanya sih kalau lagi ikutan workshop parenting macam-macam, mampu kok bikin kurikulum atau menjalankan HS sendiri di rumah.. Tapi tetap masih galau dulu tuh di me-time mamak dan letupan emosinya aja. Cuman kalau pandemi gini mau sekolah konvensional, mau homeschooling juga sama-sama gak ada me time dan sama-sama emosi. So might as well choose the better option for the kids, iya gak sih?

Berikut beberapa pertimbangan

PROS

  • Bisa fokus banget dengan interest anak serta sensitive periodsnya alias lagi pekanya apa dan langsung dijejelin kesitu. Contoh Dio lagi gak bisa fokus tuh kalau pelajaran tematik, tapi begitu matematika dan coding dia tertarik dan fokus. Ya bisa di fokuskan kesitu untuk porsinya dibanyakin. 

Jaman dulu kalau kita dapet 100 di matematika lalu 20 di fisika kita akan di les in fisika. Iya gak? Padahal ya jelas-jelas interest dan kebisaannya di matematika, kenapa gak diperdalam matematikanya biar lebih advance? Ya kira-kira begitulah.. Tentunya dengan ngobrol juga ya sama anaknya secara intense. Jangan asumsi aja. Karena ada juga sih anak yang bagus-bagus aja nilai atau pekerjaannya tapi belum tentu itu sesuatu yang dia suka atau enjoy kerjakan. Ini relate juga dengan quotes tentang ikan diatas. 

  • Bisa belajar yang gak sekedar teori atau konten aja, bisa mendalami konsep dan mempelajari yang benar-benar akan dipake di dunia nyata dengan project based, magang, dst. Contoh: kalau di sekolah online  belajar mengenal uang tu ya dengan isis worksheet atau buku paket. Padahal mengenal uang ya ajakin anak ke pasar, warung, supermarket kek (kalau gak pandemi), kalau pandemi ya bisa kita bikin main jual-beli di rumah. Kemarin nemu uang-uangan buat belajar bisa print di blog ini.
Next stepnya ya bisa jualan beneran yang sederhana aja kaya jualan jus, puding, hasil karya anak. Macem-macem sih tentunya sesuai interest anak ya. Jadi lagi-lagi harus komunikasi dulu.
  • Lebih banyak komunikasi 2 arah sama kita, dalam menentukan pilihan, membuat jadwal, berkomitmen, gagal dan coba lagi, memilih.. Banyak banget sih.. Kita gak sekedar nyuruh-nyuruh aja kaya kalau lagi sekolah online tapi menjadi teman belajar anak dan memperbaiki komunikasi juga sampe akhirnya menemukan celahnya dan berjalan berdampingan, bertumbuh bersama. 
Jujur ini salah satu alasan saya gak mau homeschooling dulu. Saya gak yakin sama kapasitas emosi saya abisa gak ya handle, bisa gak ya lebih sabar... Tapi kalau dipikir-pikir kalau gak dihadapin sekarang dan sama-sama mencari solusi agar komunikasi dan emosinya lebih baik, mau nunggu sampe kapan? Sampe pas remaja? Wah udah lebih-lebih lagi gak bakal mau ngomong sama kita wong udah punya dunia sendiri.. Jadi mumpung belum terlambat kumau usahakan, walaupun jujur susahhh banget. Dan tiap hari (yes tiap hari) saya udah mau menyerah.. Tapi bismillah.. kita mulai lembaran baru dengan hari yang baru.

CONS

  • Kalau udah gak pandemi berarti anak-anak tetap full di rumah. Kalaupun nantinya ada playdate, field trip dll tapi harus full didampingi kita, sehingga me time mamak minim sekaliiii... Sanggup gak yaaah?
  • Masih emosian banget, belum bisa kontrol dengan baik, takut tambah menjadi-jadi kalau terus-terusan bersama.. ya ini ada di pros ada di cons, tergantung cara kita mikirnya aja.. haha

Kuncinya adalah manage ekspektasi dan percaya plus menikmati proses. Semoga gak diucap doang tapi bisa bener2 dijalanin..

Aduh masih banyak sih pros and cons, kaya biaya contohnya, dan lainnya yang lebih mendalam. Tapi coba dibahas next time yah kalau udah dijalanin. Ini ngoceh-ngoceh agar tersalurkan aja isi kepala.

Ohiya kalau consider mau homeschooling, atau semi, jangan lupa belajar dulu parenting dan belajar homeschooling tentunya. Untuk parenting banyak yah tergantung value keluarga, ada yang lokal Fitrah Based Education, Enlightening Parenting, Keluarga Kita, sampe yang luar seperti Montessori, Waldorf dll. Gak ada yang 100 persen sempurna jadi sebanyak-banyaknya baca dan di adjust lagi sama kebutuhan.. Jangan lupa juga paling penting mempelajari homeschooling yang sesungguhnya ya dari Rumah Inspirasi kalau mau paling lengkap sourcenya. Ingat homeschooling itu keluarga bukan lembaga, apalagi manggil guru ke rumah. Kalau itu namanya les heheh.... (Altho les bisa jadi part of homeschooling juga kalau memang expertisenya tidak kita miliki.. lah jadi panjang lagi?).. Ya gitu kebiasaan emang senengnya ngoceh gak beraturan jadi kalau udah closing nih sering banget ada poin baru padahal mustinya udah konklusi.. Mohon maaf haha.. Semoga ada lanjutan yang lebih detail membahas ini 1-2 tahun lagi setelah berhasil (atau tidak) dijalani.


PUSING GAK SIH SEKOLAH DI RUMAH SELAMA PANDEMI??

Sebuah kesotoyan di awal pandemi (@danesyajuzar) 😔

Pingin nulis ini karena tadi pagi ikutan ngobrol bareng ibu-ibu di aplikasi social club sambil nunggu anak sekolah. Sebenernya banyak sekali yang pingin dibahas tapi berhubung rempong sambil ngangon bayi dan nemenin bocah sekolah gak sempet ngobrol terlalu panjang, jadi kita tulis disini aja ya.

Jujur aku salah satu orang yang menikmati pandemi, di rumah sama keluarga, gak usah dandan, gak perlu ketemu orang, apalagi emang udah 2 tahun terakhir ini ansos, jadi ya nyaman banget. Tapi salah satu hal yang paling membuat mamak stress di pandemi ini adalah......

SEKOLAH DI RUMAH!

Jujur biasanya waktu sekolah (offline) anak merupakan me-time ternikmat buat saya. Bisa santai-santai tanpa ada yang teriak-teriak maupun gelendotin. Kadang nyelipin tidur, atau mengerjakan kerjaan. Walaupun saya senang segala yang berbau parenting, terutama stimulasi dan kegiatan anak, tapi jujur aja kalau 24 jam bersama dengan 3 anak dibawah 7 tahun itu lelah banget ya. Lelahnya lebih secara mental dibanding fisik. 

Awal-awal homeschooling jujur peaceful banget.. Kakak manis, bantuin adik, adik semangat bisa pegang tab. Tenang damai. Tugas juga belum banyak. Kusempat dengan sotoynya post foto kakak dan abang berdampingan sekolah online dengan damai.

Anak-anak yang tadinya hari sekolah hanya boleh nonton weekend, lama-kelamaan, mulai ngerti operasiin tabnya dengan mute unmute, buka tutup browser dengan youtube, games, dan teman-temannya....

AMBYAR..

Aku dititik kritis ingin menangis.. Bukan ingin sih, alias sudah sering menangis...

Adiknya 3 tahun yang juga tadinya gak pegang hp dan tab plus semangat sekolah juga jadi ngintip dan ingin tau kakaknya ngapain kok ya seru, belajar juga buka tutub youtube, aplikasi game dst. 

Belum lagi kalau duduk berdekatan caplok-caplokan atau saling teriak-teriak dan pukul-pukulan... 

Jamnya kedua anak sekolah juga merupakan jam tidur bayi 9 bulan, yang tipe tidurnya gak boleh ada suara sedikitpun plus clingy maunya nempel.. LENGKAP SUDAH...

Blum ngejar-ngejar bikin tugas adalah salah satu hal yang paling kusebelin dari school from home ini karena selalu berakhir dengan pertikaian... h e l p..

Kalau ngikutin blog ini dari awal banget, I'm all about positive vibes, karena memang maunya berbagi manfaat kebaikan. Namun perjalanan hidup banyak merubah diriku jadi... hmm... I don't wanna say grumpy (altho it's true) but more realistic? Jadi ya jujur aja sih ini yang aku rasakan dan blog ini memang sekarang purposenya untuk journaling.. Karena udah coba journaling di buku tapi karena tulisannya jelek jadi pusing sendiri haha lebih menikmati nulis disini. Karena ini sifatnya journaling, jadi ampuni typo dan grammatical error yahhh mentemen. 

Walaupun sering banget stress dan komplain mengenai sekolah di rumah selama pandemi, but I'm trying very hard to make ammends. Aku bener-bener gak mau anak trauma sama kita sebagai orang tua, trauma sekolah , dan trauma belajar. Jadi walaupun (hampir) setiap hari gagal, aku mau mencoba untuk menjadi lebih baik lagi.

Beberapa solusi pribadi (yang masih work in progress) untuk mengurangi drama school from home:

  • Morning Routine 
Jangan lupa habis sholat subuh, tentunya berdoa, lanjut affirmasi positif, menulis jurnal (kalau sempet), self talk kalau nyaman, juga affirmasi sama anak-anak gak boleh lupa. Ini aku masih sering skip soalnya kalau pagi kadang bangun telat trus list morning routinenya blum di print jadi masih semerawut. Rencananya sih dalam minggu ini akan mulai perlahan diperbaiki nih positive morning routine untuk ibu dan anak-anaknya. Kalau sudah di print dan dijalanin aku akan update kembali how it goes.
  • Baca ulang buku parenting
Buku-buku seperti Enlightening Parenting, How to Talk to Kids so Kids will Talk, lalu quotes dari Big LIfe Journal dan Dr.Becky juga penting banget. Nah jadi kepikiran bikin rekomendasi buku parenting dan intagram faedah untuk parenting juga karena kalau disini kepanjangan. 
  • Print yang besar atau tulis quotes atau key point di screensaver dan notes hp:

Ada sekitar 10 quotes yang aku catat dan mau di print untuk reminder supaya gak emosi, tapi jadi kepikiran mau tulis ini di satu blogpost sendiri.. Ingetin yah!
  • Pindah sekolah! Unchooling for early years & homeschooling for kakak? 
Dibawah 6 tahun sih mendingan gak usah online school... Anak emang gak diciptakan untuk duduk lama dan berinteraksi sama screen jadi ya wajar aja kabur atau gak mau.. Bikin-bikin kegiatan di rumah kayanya akan jauh lebih peaceful dibanding maksain anak duduk depan  Lagian dibawah 6 tahun juga terpenting kasih sayang, koneksi, belajar dari keseharian dan alam. Jadi kita suka pisahin belajar dan keseharian padahal belajar ya part of life. kalau kita bisa bikin itu part of our daily routines tentunya akan lebih santai dan mudah untuk semua.

Kalau untuk kakak, aku ngerasa banyak banget yang aku bisa diskusiin dari dokumentari, fil, games, buku yang emang udah di curate untuk kesehariannya. Banyak juga project based activities seperti jualan, bikin buku, dan lain-lain yang lebih long term dan lebih real aplikasinya ke seharian yang bisa kita kerjakan bersama. Sehingga kepikiran sih mau homeschooling. Ngejar-ngejarin tugas sungguh bikin frustasi.... Should I?

  • Kasih ke bapaknya? 😂
If all else fail, Kasih ke bapaknya hahhaha. Lalu yaudah mau selesai gak selesai di ikhlasin aja... Sebenernya dipikir-pikir dulu akupun suka gak ngerjain tugas.. Jadi mustinya gak perlu terlalu keras sama anak kalau lagi bosen atau distracted.. Tapi emang susah banget gak berkspektasi apa-apa sama anak.  
  • LOWER YOU EXPECTATION
Easier said than done. Ini adalah masalah yang saya struggling banget... Secara teori saya tau bahwa anak adalah individual yang terpisah dari kita sebagai orang tua. Mereka seperti padi yang harus pelan-pelan disiram, dipupuki, dirawat, diberi matahari, didampingi dan tidak bisa dipaksa untuk tumbuh besar atau berbuah lebih cepat dengan ditambah air ataupun pupuk lebih banyak. Kalaupun bisa ya jaman sekarang tanaman dipaksa tumbuh, tapi hasilnya tidak baik bukan untuk kesehatan, karena banyak kimianya. Nah sama kaya anak sih... Kadang sebagai orang tua kita suka merasa anak tu cerminan dari diri kita, cerminan dari kesuksesan dan kegagalan kita, sehingga saat anak "gagal" kita sebenernya marah sama diri kita sendiri tapi keluarnya emosi sama anak... Ini harus dihilangkan karena toxic banget huhu.. Maafin mama ya anak-anak.. Menulis ini membuatku sedih karena sudah merusak tanaman dengan pupuk-pupuk kimia atau memaksakan menyirap berkali-kali dalam sehari, metaphorically speaking. Semoga kita bisa menghargai anak sebagai individual yang perlahan bertumbuh dan mendapingi dengan kasih sayang dan tanpa banyak memaksakan kehendak dan ego kita sebagai orang tua.
  • Jangan lupa BERDOA!

Ya sesungguhnya betapa keraspun kita berusaha, Allah maha melembutkan hati. Jadi kita gak bakal bisa berupah tanpa bantuaNya. Jangan lupa ikhtiar didukung dengan berdoa pada Allah untuk dilimpahkan kesabaran, dan dilembutkan lisan serta hatinya. Bismillah.

Sebuah saran yang sangat personal dan mungkin beberapa gak relate sama keseharian buibu sekalian. Tapi sungguh mengeluarkan unek-unek ini membuat lega. Feel free to share your experiences with school from home in the comment section below, or better yet, the solution! Siapa tau bisa saling membantu. Kalau kata Fitrah Based Education, Allah menginstal insting dan pengetahuan kita sebagai orang tua setiap kita melahirkan, jadi customized tu kemampuan parenting kita untuk tiap anak, jadi mustinya udah ada di dalam diri, tinggal muhasabah dan menggali fitrah dan potensi diri. Bismillah for a better day as Ibu Guru Mama! Semangat! 


HELLO 2021!

Banyak sekali perubahan yang dirasakan dalam perjalanan hidup 2-3 tahun terakhir ini. Jujur gak ingat kapan terakhir menulis disini. Gak yakin juga masih ada yang baca blog ini. Tapi justru karena orang sekarang hanya baca Instagram dan gak baca blog malah jadi semangat untuk nulis disini. Instagram yang sekarang rasanya banyak sekali pressure & demand sehingga malah bikin demotivated. Belum lagi ini era pandemi, sehingga berita yang terus menerus keluar di Instagram sebagian besar negatif, seputar penyakit, berita duka, bencana alam, dan berita-berita lainnya yang membuat hati ini pilu, sedih sekali.. Walaupun bukan semata-mata tahun 2020 yang membuat demotivated & uninspired. Banyak faktor dalam diri dan kejadian internal maupun external yang membuat sempat stop untuk sharing di blog maupun social media selama 2-3 tahun terakhir ini. Rasanya belum perlu untuk dibahas satu-satu di postingan ini. Karena kalau dibahas 2-3 tahun terakhir bisa jadi novel berapa jilid haha. Mungkin kapan-kapan bisa sih ku berbagi cerita kalau ada yang request, tapi untuk sekarang kita stop dulu menoleh kebelakang, 2021 adalah tentang melangkah maju kedepan. 

Kenapa akhirnya mulai nulis lagi di blog?

Setelah off dari berbagai macam kegiatan, terutama yang berhubungan dengan social media. Pikiran ini rasanya langsung lebih jernih.. Gak langsung sih.. Jujur prosesnya lama! Tapi meluangkan waktu untuk fokus ke diri dan keluarga saja membuat banyak sekali waktu untuk diri dan berfikir. 

Perjalanan untuk mental health ini masih panjang. Tapi dari off ini saya mendapatkan pencerahan dan semangat membersamai anak kembali. Semangat yang sempat padam, ironisnya salah satu alasan sempat padam karena terlalu asyik ngurusin instagram parenting yang tujuannya membersamai anak. Terlalu fokus sama demand eksternal sehingga perlahan tanpa disadari lupa esensinya dan tujuan awal membuat ini semua. 

Walaupun merupakan founder, dari tahun 2020 lalu saya off dari @productivemamas, @hannah.indonesia, dan @tumbuhterampil. Karena fokus cari konten parenting sama jalanin parenting ternyata adalah dua hal yang berbeda. Saat memulai Productive Mamas saya share keseharian dengan passion dan candid saja. Tapi tanpa disadari makin lama, bersamaan dengan bertambahnya sponsor, ada demand dari target market, ada banyak platform bermunculan, tanpa sadar saya mulai lebih banyak memikirkan konten yang rasanya "diinginkan" oleh para khalayak dibandingkan konten yang dari hati dan bermanfaat. Gak ada yang salah sih sama bikin konten yang diinginkan audience. Namanya juga content creator yah emang yang bener harusnya bikin calendar, daily updates, membaca grafik sosmed mana yang high demand dst. Cuman untuk diri saya pribadi disertai dengan berbagai kejadian yang cukup signifikan dalam hidup, pressure tersebut dengan kondisi mental health yang kurang mendukung jadi overwhelming. Cycle antara konten yang disajikan, kondisi rumah yang kadang penuh emosi, dan seterusnya membuat diri ini kok ngerasa seperti hipokrit. Bersamaan dengan itu fitrah belajar, serta fitrah keibuan untuk mendampingi anak juga sempat padam total.

Anyways intinya sih setelah sekian tahun fokus pada diri dan keluarga, walaupun belum sepenuhnya namun merasa fitrahnya perlahan tumbuh kembali. Akhirnya ngerasa lebih siap untuk sharing seputar yang dikerjakan di rumah. 

Banyak sekali rekomendasi, dan ide-ide seputar parenting, membersamai anak, dan berbagai kegiatan positif yang didapat setahun terakhir ini. Rasanya sayang kalau tidak dibagikan. Semoga bisa konsisten menulis lagi, dan dapat diambil yang baik serta ditinggalkan yang kurang baik. Bismillah untuk 2021!


PUTI CENIZA SAPPHIRA (CHICA): LIFELONG LEARNER, PUSTAKALANA’S FOUNDER


Beberapa waktu lalu Irna sempat mewawancarai Puti Ceniza Sapphira atau biasa dipanggil Chica dan memintanya bercerita tentang bagaimana kesehariannya dan kisah dibalik hadirnya Pustaka Kelana, sebuah perpustakaan di Bandung yang dikhususkan untuk anak-anak.

Chicha lahir dan besar di Jakarta, namun kuliah dan tinggal di Bandung selama 4.5 tahun. Ketika lulus kuliah dengan gelar sarjana sains, Chica merasa tidak menemukan passionnya di bidang keilmuan yang Ia geluti, yakni Oseanografi. Ini yang menyebabkan Ia kembali ke Jakarta untuk bekerja sebagai marketing researcher sembari melanjutkan S2 di bidang Manajemen Komunikasi. Dari pengalaman bekerja juga, Chica menyadari bahwa Ia tidak cocok tinggal di Jakarta dengan segala hiruk pikuknya, dan tidak cocok jadi pekerja kantoran.

Beberapa bulan sebelum menikah, Chicha memutuskan untuk resign, menikah, pindah ke Bandung, dan menjadi Ibu rumah tangga. Keputusan ini adalah permintaan suaminya sebagai “syarat” menjadi istrinya. Namun, suami Chicha selalu menekankan, walaupun di rumah, Chicha tetap dapat (dan harus) mengaktualisasi diri sebagai seorang pribadi ~ meski peran sebagai Ibu dan istri adalah yang utama. Di tahun 2010-2015, Chicha sekeluarga sempat merantau ke New Bedford, AS, tapi sejak Juli 2015 hingga kini, Ia kembali tinggal di Bandung.

Bagaimana keseharian mengatur waktu antara menjadi ibu dan berkarya menjalankan Pustakalana?
Mengatur waktu agar dapat menyelaraskan peran sebagai diri dan Ibu menurut saya adalah hal yang paling tricky. Karena dalam tiap perkembangan anak, otomatis ada ritme yang berubah. Kalau tidak diselaraskan, akan ada satu hal yang terbengkalai dan akhirnya bikin emosi jiwa. Menemukan keseimbangan ini butuh proses, dan dalam kasus saya, saya akan menyesuaikan dengan ritme Azka dan Khalif. Karena sejak awal saya dan suami tidak menggunakan ART dan nanny, maka semua urusan rumah tangga dipegang sendiri oleh kami. Walau bisa dibilang 90% anak dan rumah adalah tugas utama saya -  namun kalau udah gak ke-handle banget, seminggu sekali bisa dipastikan panggil jasa bebersih online, demi kewarasan jiwa dan raga…! Haha.
Tiap harinya saya memiliki waktu “free time” selama tiga jam, yakni ketika Azka dan Khalif sekolah dari jam 08.00 - 10.45. Khalif masih TK B dan Azka kelas 3 SD. Jadi pagi hari setelah bangun tidur dengan waktu hening sekejap (stretching, sholat, bikin kopi), saya menyiapkan makan pagi, bekal, mengantar anak-anak, dan setelah itu saya bisa ada waktu luang. Biasanya sih either ke Pustakalana, meeting atau me time; ke pasar, belanja, bersepeda, ikutan workshop, olahraga, dll. Saya tidak “berkewajiban” ke Pustakalana setiap hari, karena sudah ada manager harian/librarian yang bertugas tiap harinya. Namun, 2x seminggu saya alokasikan untuk ke Pustakalana untuk kegiatan-kegiatannya dan meeting.
Sejak Juli 2018, suami saya pindah kantor menjadi home office, alias ruang kantornya yaa di rumah. Karena inilah saya jadi lebih leluasa untuk meninggalkan Azka dan Khalif di siang - sore hari kalau diperlukan karena ada beberapa kegiatan yang memang dilakukan hanya bisa dari siang ke sore.  Saya bersyukur karena suami saya sangat bisa diandalkan untuk main, masak, dan child-handling.   
Di waktu-waktu tertentu, setelah anak-anak tidur, jika diperlukan maka saya akan bekerja di depan komputer 1-2 jam.  

Apa yang memotivasi dan menginspirasi pertama kali untuk membuat Pustakalana dan apa yang mau dicapai?
Pengalaman merantau 5 tahun di Amerika membuka mata saya bahwasanya literasi anak usia dini ini sangat penting sekali, dan keberadaan perpustakaan yang nyaman dan ramah anak, berada di tengah kota, dengan buku-buku berkualitas, serta program yang aktif itu amatlah menunjang persepsi anak akan buku dan mengembangkan minat membaca sedari dini. Kecintaan terhadap buku dan kegiatan reading for pleasure ini lah yang turut menentukan dan membentuk pribadi seseorang sebagai a lifelong learner. Singkatnya, membaca adalah sebuah keterampilan yang perlu ditanamkan dari dini.
Kadang orang jadi salah kaprah, akan mengkaitkan dengan KEMAMPUAN MEMBACA sedari dini artinya anak belajar membaca, padahal bukan itu; KETERAMPILAN MEMBACA dan kemampuan membaca adalah dua hal yang berbeda. Semua orang dapat membaca pada akhirnya, namun perihal memahami konteks bahan bacaan is a whole different story.  
"There are many little ways to enlarge your child's world. Love of books is the best of all." - Jackie Kennedy.
Motivasi awal hanya agar anak-anak saya tidak kehilangan kebiasaan untuk mengunjungi perpustakaan secara rutin serta mendapat akses ke buku-buku anak berkualitas. Namun kemudian bigger picture-nya ingin agar keberadaan Pustakalana sebagai perpustakaan komunitas yang ramah anak dan keluarga dapat menjadi inspirasi bagi perpustakaan komunitas atau taman bacaan anak lainnya di pelosok negeri untuk dapat menjalankan hal serupa, sesuai dengan kebutuhan komunitas/ “segmen” yang dituju.
Ada banyak cara menjadikan seorang anak sebagai pembelajar sejati, kecintaan terhadap membaca dan buku adalah salah satunya.
Menurut Chicha, bagaimana sih tips menumbuhkan minat baca di rumah, untuk anak termasuk orang tuanya?
  1. Start from early
Sedari Ibu mengandung di usia kehamilan 4 bulan, janin sudah mulai bisa mendengar. Jadi Ibu selain membaca buku dalam hati, bisa melakukan read aloud atau membaca nyaring. Baca buku apa saja dan cerita apa saja.
  1. Jadikan buku dan pengalaman membaca menyenangkan dan dinantikan.
Ada sebuah quotes dari Emilie Buchwald — 'Children are made readers on the laps of their parents.' Bahwasanya 15 menit dalam sehari adalah waktu minimum yang dianjurkan bagi orangtua dan caregivers lain untuk dapat membaca nyaring ke anak. Special time for reading aloud for your children is a must! Kalau masih bayi/ toddlers, lakukan dengan cara bernyanyi lagu-lagu yang berima. Lagu tradisional Indonesia, nursery rhymes, dll.
  1. Ada buku di mana-mana
Dengan adanya rak buku di kamar, di ruang tengah, di ruang kerja, buku jadi dapat mudah ditemui dan dilihat oleh anak. Keberadaan pojok khusus untuk membaca (reading nook) juga akan membantu mereka merasa nyaman ketika membaca. Kalau memungkinkan di mobil pun ada keranjang buku.
  1. Keterampilan literasi anak usia dini itu melingkupi: bercerita, bermain, bernyanyi, membaca, dan menulis.
Jadi lakukan kelima hal tersebut saat ber-quality time dengan anak. Banyak sekali book-based activities yang bisa dilakukan. Saya sangat senang melakukan kegiatan bermain yang berdasarkan dari buku; art and crafts, play pretend, scavenger hunt, sensory play, science experiments, dll.
  1. Alokasikan waktu seminggu atau dua minggu sekali mengunjungi perpustakaan.
  2. Jadilah role model.
Orang tuanya juga harus rajin membaca yaa. Sisihkan 1 hari membaca, misal 1 chapter atau targetkan 1 bulan selesaikan berapa buku. Kalau orang tua membaca menggunakan gadget atau e-book, maka anak perlu diberi pemahaman bahwasanya orang tua sedang membaca dan bukan “main hape”.  
Adakah saran untuk memilih buku yang baik untuk anak dan  syarat tertentu yang membuat buku tersebut bisa dikategorikan sebagai buku yang baik untuk anak?
  1. Pilih buku dengan format yang sesuai usia anak.
Yang saya perhatikan dari mayoritas ortu di Indonesia khususnya, mereka lebih menaruh perhatian pada activity book seperti buku-buku berhitung dan calistung princess/Disney, buku-buku dengan muatan keagamaan yang terkadang belum pas untuk diberikan pada anak di usia-usia awal (Kisah Nabi gitu nggak papa, tapi pilihlah format yang pas. Misal format boardbooks untuk anak batita dan bukan buku yang tebal dan banyak kata-kata “rumit”).
Pada umumnya untuk usia dini 1- 8 tahun, pilihlah buku-buku cerita bergambar atau picture books yang berkualitas baik secara ilustrasi dan secara konten/ teks. Teks yang minim jangan merasa rugi! Karena di picture book sudah diatur banyaknya kata per halaman, dan ilustrasi pada picture book yang bagus mengasah visual literacy mereka untuk dapat “membaca gambar”.
  1. Memilih buku yang baik untuk anak harus dilandasi dengan dua hal: yakni kesesuaian buku tersebut dengan tahap perkembangan anak dan topik atau tema buku.
Buku-buku itu dibuat ada jenjangnya, misalnya kalau menurut Oxford Owl:
    • Introduction to reading (1-2 tahun): concept books - dengan 1 kata per buku, buku dengan warna kontras, bentuk geometri, banyak nyanyian (nursery rhymes).
    • Early reader (3-4 tahun) -  senang mendengarkan cerita, mulai mengenal huruf dan dapat membaca beberapa kata sederhana.
    • Growing reader (4-5 tahun) -  senang mendengarkan cerita lebih panjang dan mengasah kemampuan membaca mereka.  
    • Gaining confidence (5-6 tahun) - mulai dapat membaca sendiri buku dengan teks sederhana.  
    • Becoming independent (6-7 tahun) - dapat membaca sendiri dengan vocabulary yang lebih luas
    • Independent reader (7-8 tahun) -  dapat membaca sendiri buku berchapter.
Setiap jenjang ini ada kriteria bukunya; komposisi antara teks/ jumlah kata dan ilustrasi serta topiknya.
Ohya, usia di sini sebagai usia pada umumnya aja ya, jangan dijadikan beban semisal anaknya usia 7 tahun tapi masih tahap di “confidence”, ya tidak apa-apa. Karena kemampuan tiap anak akan berbeda. Topiknya menyesuaikan dengan topik yang diminati anak atau yang diperlukan anak.
Buku adalah jendela bagi anak dan sekaligus cermin bagi mereka. Mereka harus dapat relate dengan topik dari buku, dan sebagai jendela untuk dapat terpapar hal-hal/ konsep baru.
Kalau hunting buku biasanya di mana?
Untuk hunting buku dan bacaan berkualitas, ada aplikasi bernama LET’S READ yang dapat diakses secara gratis. Saya juga sering hunting buku di BBW, lalu rajin-rajin ke toko buku aja, semakin bacain banyak buku untuk anak jadi tau mana buku anak yang berkualitas dan yang kurang. Saya juga update pengetahuan mengenai buku anak di luar negeri melalui readbrightly.com.
Mau dong rekomendasi Chicha soal perpustakaan anak di Jakarta dan Bandung yang menyediakan buku-buku berkualitas?
Di Jakarta:
  • Perpustakaan DKI Cikini/ Taman Ismail Marzuki  - buat saya, picture book di sana cukup oke untuk “standar” perpustakaan kota.
  • Rimba Baca
  • Perpustakaan Nasional yang menyenangkan sekali suasananya.
Di Bandung:

  • Pustakalana (tentunya hehe) Jl. Taman Cibeunying Selatan
  • Dispusip (Dinas Perpustakaan dan Arsip Daerah) Jl.Seram
  • Perpustakaan Gasibu
  • Library in the Box Bagusrangin
  • Goethe Bandung - Jl. Riau
  • Elmuloka - Gagas Ceria Jl. Malabar Kineruku (bukan perpustakaan anak tapi ada buku-buku anak) - Jl. Hegarmanah
  • Dispusipda Provinsi Jabar - Jl. Soekarno Hatta.

·
OLDER
© Productive Mamas Blog