SLIDER

TO HOMESCHOOL OR NOT TO HOMESCHOOL?

Disclaimer dulu yaa, ini bukan merupakan ajakan maupun saran untuk homeschooling atau enggak . Tapi merupakan unek-unek pribadi aja, yang semoga ada sedikit faedah yang bisa diambil tapi kalau enggak ya jangan diikutin. Jadi postingan ini merupakan sebuah lanjutan dari school from home rant. 

Lucu sih tapi, walaupun capek dan emosional banget tiap berurusan dengan peronlinean dan tugas-tugas. Tapi ngeliat kondisi pandemi gini kok malah jadi pingin homeschooling yah? Terutama emang punya teman-teman yang udah lama HS dan udah lama ngikutin dan suka ikut kelas lepasannya Rumah Inspirasi.

Rasa-rasanya sih kalau lagi ikutan workshop parenting macam-macam, mampu kok bikin kurikulum atau menjalankan HS sendiri di rumah.. Tapi tetap masih galau dulu tuh di me-time mamak dan letupan emosinya aja. Cuman kalau pandemi gini mau sekolah konvensional, mau homeschooling juga sama-sama gak ada me time dan sama-sama emosi. So might as well choose the better option for the kids, iya gak sih?

Berikut beberapa pertimbangan

PROS

  • Bisa fokus banget dengan interest anak serta sensitive periodsnya alias lagi pekanya apa dan langsung dijejelin kesitu. Contoh Dio lagi gak bisa fokus tuh kalau pelajaran tematik, tapi begitu matematika dan coding dia tertarik dan fokus. Ya bisa di fokuskan kesitu untuk porsinya dibanyakin. 

Jaman dulu kalau kita dapet 100 di matematika lalu 20 di fisika kita akan di les in fisika. Iya gak? Padahal ya jelas-jelas interest dan kebisaannya di matematika, kenapa gak diperdalam matematikanya biar lebih advance? Ya kira-kira begitulah.. Tentunya dengan ngobrol juga ya sama anaknya secara intense. Jangan asumsi aja. Karena ada juga sih anak yang bagus-bagus aja nilai atau pekerjaannya tapi belum tentu itu sesuatu yang dia suka atau enjoy kerjakan. Ini relate juga dengan quotes tentang ikan diatas. 

  • Bisa belajar yang gak sekedar teori atau konten aja, bisa mendalami konsep dan mempelajari yang benar-benar akan dipake di dunia nyata dengan project based, magang, dst. Contoh: kalau di sekolah online  belajar mengenal uang tu ya dengan isis worksheet atau buku paket. Padahal mengenal uang ya ajakin anak ke pasar, warung, supermarket kek (kalau gak pandemi), kalau pandemi ya bisa kita bikin main jual-beli di rumah. Kemarin nemu uang-uangan buat belajar bisa print di blog ini.
Next stepnya ya bisa jualan beneran yang sederhana aja kaya jualan jus, puding, hasil karya anak. Macem-macem sih tentunya sesuai interest anak ya. Jadi lagi-lagi harus komunikasi dulu.
  • Lebih banyak komunikasi 2 arah sama kita, dalam menentukan pilihan, membuat jadwal, berkomitmen, gagal dan coba lagi, memilih.. Banyak banget sih.. Kita gak sekedar nyuruh-nyuruh aja kaya kalau lagi sekolah online tapi menjadi teman belajar anak dan memperbaiki komunikasi juga sampe akhirnya menemukan celahnya dan berjalan berdampingan, bertumbuh bersama. 
Jujur ini salah satu alasan saya gak mau homeschooling dulu. Saya gak yakin sama kapasitas emosi saya abisa gak ya handle, bisa gak ya lebih sabar... Tapi kalau dipikir-pikir kalau gak dihadapin sekarang dan sama-sama mencari solusi agar komunikasi dan emosinya lebih baik, mau nunggu sampe kapan? Sampe pas remaja? Wah udah lebih-lebih lagi gak bakal mau ngomong sama kita wong udah punya dunia sendiri.. Jadi mumpung belum terlambat kumau usahakan, walaupun jujur susahhh banget. Dan tiap hari (yes tiap hari) saya udah mau menyerah.. Tapi bismillah.. kita mulai lembaran baru dengan hari yang baru.

CONS

  • Kalau udah gak pandemi berarti anak-anak tetap full di rumah. Kalaupun nantinya ada playdate, field trip dll tapi harus full didampingi kita, sehingga me time mamak minim sekaliiii... Sanggup gak yaaah?
  • Masih emosian banget, belum bisa kontrol dengan baik, takut tambah menjadi-jadi kalau terus-terusan bersama.. ya ini ada di pros ada di cons, tergantung cara kita mikirnya aja.. haha

Kuncinya adalah manage ekspektasi dan percaya plus menikmati proses. Semoga gak diucap doang tapi bisa bener2 dijalanin..

Aduh masih banyak sih pros and cons, kaya biaya contohnya, dan lainnya yang lebih mendalam. Tapi coba dibahas next time yah kalau udah dijalanin. Ini ngoceh-ngoceh agar tersalurkan aja isi kepala.

Ohiya kalau consider mau homeschooling, atau semi, jangan lupa belajar dulu parenting dan belajar homeschooling tentunya. Untuk parenting banyak yah tergantung value keluarga, ada yang lokal Fitrah Based Education, Enlightening Parenting, Keluarga Kita, sampe yang luar seperti Montessori, Waldorf dll. Gak ada yang 100 persen sempurna jadi sebanyak-banyaknya baca dan di adjust lagi sama kebutuhan.. Jangan lupa juga paling penting mempelajari homeschooling yang sesungguhnya ya dari Rumah Inspirasi kalau mau paling lengkap sourcenya. Ingat homeschooling itu keluarga bukan lembaga, apalagi manggil guru ke rumah. Kalau itu namanya les heheh.... (Altho les bisa jadi part of homeschooling juga kalau memang expertisenya tidak kita miliki.. lah jadi panjang lagi?).. Ya gitu kebiasaan emang senengnya ngoceh gak beraturan jadi kalau udah closing nih sering banget ada poin baru padahal mustinya udah konklusi.. Mohon maaf haha.. Semoga ada lanjutan yang lebih detail membahas ini 1-2 tahun lagi setelah berhasil (atau tidak) dijalani.


No comments

Post a Comment

© Productive Mamas Blog